Artikel Belajar dan Bermanfaat

Sunday 26 February 2023

Pengertian Asam Basa Menurut Arrhenius Adalah?

Asam adalah zat kimia yang dapat menghasilkan ion hidrogen (H+) ketika dilarutkan dalam air. Contohnya, asam klorida (HCl) dalam air akan menghasilkan ion H+ dan ion klorida (Cl-). Asam memiliki sifat korosif, yaitu dapat merusak atau mengikis benda atau zat lain.

Sedangkan arti Basa adalah zat kimia yang dapat menghasilkan ion hidroksida (OH-) ketika dilarutkan dalam air. Contohnya, natrium hidroksida (NaOH) dalam air akan menghasilkan ion OH- dan ion natrium (Na+). Basa memiliki sifat yang lebih licin dan sabun pada umumnya bersifat basa.

Pengertian Asam Basa Menurut Arrhenius Adalah?

Menurut teori Arrhenius, asam adalah suatu zat yang dapat menghasilkan ion H+ (hidrogen) ketika dilarutkan dalam air. Contohnya, HCl (asam klorida) akan membentuk ion H+ dan Cl- (ion klorida) ketika dilarutkan dalam air.

Sedangkan, menurut teori yang sama, basa adalah suatu zat yang dapat menghasilkan ion OH- (hidroksida) ketika dilarutkan dalam air. Contohnya, NaOH (natrium hidroksida) akan membentuk ion Na+ (natrium) dan OH- ketika dilarutkan dalam air.

Dalam teori Arrhenius, reaksi antara asam dan basa menghasilkan garam dan air. Misalnya, ketika asam klorida (HCl) bereaksi dengan natrium hidroksida (NaOH), akan membentuk garam natrium klorida (NaCl) dan air (H2O):

HCl + NaOH → NaCl + H2O

Dalam kesimpulannya, teori Arrhenius menyatakan bahwa asam adalah zat yang dapat menghasilkan ion H+ ketika dilarutkan dalam air, sedangkan basa adalah zat yang dapat menghasilkan ion OH- ketika dilarutkan dalam air.

Apa Yang Membedakan Teori Arrhenius Dengan Teori Yang Lainnya Dalam Menjelaskan Asam Basa

Teori Arrhenius adalah salah satu dari beberapa teori yang menjelaskan sifat asam dan basa, dan memiliki perbedaan dengan teori yang lain dalam beberapa hal:

Teori Brønsted-Lowry: Teori ini menyatakan bahwa asam adalah zat yang dapat melepaskan proton (H+) dan basa adalah zat yang dapat menerima proton. Dalam teori ini, asam dan basa tidak harus dilarutkan dalam air. Contohnya, asam klorida (HCl) dapat bereaksi dengan asam sulfat (H2SO4) untuk membentuk ion klorida (Cl-) dan ion hidrogen sulfat (HSO4-), dan HSO4- kemudian dapat berperan sebagai asam dengan melepaskan proton.

Teori Lewis: Teori ini menyatakan bahwa asam adalah zat yang dapat menerima pasangan elektron dan basa adalah zat yang dapat menyumbangkan pasangan elektron. Dalam teori ini, asam dan basa tidak harus mengandung ion H+ atau OH-. Contohnya, ion logam seperti Al3+ dapat berperan sebagai asam dengan menerima pasangan elektron dari basa seperti NH3 untuk membentuk kompleks Al(NH3)63+.

Teori Usulan Savante-Arrhenius: Teori ini adalah teori yang diusulkan oleh Arrhenius sendiri setelah teori Arrhenius, dan menyatakan bahwa asam adalah zat yang dapat membentuk ion hidronium (H3O+) dan basa adalah zat yang dapat membentuk ion hidroksida (OH-) ketika dilarutkan dalam air. Teori ini lebih umum dan menggantikan teori Arrhenius dalam menjelaskan sifat asam dan basa.

Perbedaan antara teori Arrhenius dengan teori Brønsted-Lowry dan Lewis terutama terletak pada definisi asam dan basa yang berbeda, sedangkan perbedaan dengan teori Savante-Arrhenius terutama terletak pada penggunaan ion hidronium dan hidroksida sebagai definisi asam dan basa dalam teori yang terakhir.

Apa Keunikan Dari Teori Arrhenius?

Keunikan dari teori Arrhenius adalah bahwa teori ini pertama kali memberikan definisi yang jelas dan spesifik untuk asam dan basa dalam larutan akuatik, yaitu asam adalah zat yang dapat menghasilkan ion H+ ketika dilarutkan dalam air, dan basa adalah zat yang dapat menghasilkan ion OH- ketika dilarutkan dalam air. Sebelum teori Arrhenius, konsep asam dan basa sudah dikenal, namun belum ada definisi yang konsisten dan jelas mengenai sifat-sifat mereka dalam larutan.

Teori Arrhenius juga memberikan pemahaman yang lebih baik tentang reaksi asam-basa dalam larutan, yaitu bahwa reaksi asam-basa akan menghasilkan garam dan air. Konsep ini masih berlaku dalam teori asam-basa modern seperti teori Brønsted-Lowry dan teori Lewis.

Namun demikian, keunikan teori Arrhenius juga menjadi keterbatasannya, karena teori ini hanya berlaku untuk zat-zat yang dapat menghasilkan ion H+ atau OH- dalam larutan akuatik. Teori ini tidak dapat menjelaskan sifat asam dan basa dalam larutan non-aquatik atau dalam reaksi kimia yang tidak melibatkan larutan. Oleh karena itu, teori Arrhenius telah digantikan oleh teori asam-basa yang lebih umum seperti teori Brønsted-Lowry dan teori Lewis.

Contoh Asam Basa Menurut Teori Arrhenius Dalam Kehidupan Sehari-Hari

Berikut adalah beberapa contoh asam dan basa dalam kehidupan sehari-hari menurut teori Arrhenius:

Asam: Asam asetat dalam cuka adalah contoh asam menurut teori Arrhenius. Ketika cuka dilarutkan dalam air, asam asetat menghasilkan ion hidrogen (H+) dan ion asetat (CH3COO-).

Basa: Natrium hidroksida (NaOH) adalah contoh basa menurut teori Arrhenius. Ketika NaOH dilarutkan dalam air, ia menghasilkan ion hidroksida (OH-) dan ion natrium (Na+).

Reaksi antara asam dan basa: Reaksi antara asam klorida (HCl) dan natrium hidroksida (NaOH) adalah contoh reaksi asam-basa menurut teori Arrhenius. Ketika HCl dan NaOH dicampur dalam air, ion hidrogen dari HCl bergabung dengan ion hidroksida dari NaOH untuk membentuk air, sementara ion klorida (Cl-) dari HCl dan ion natrium dari NaOH bergabung untuk membentuk garam natrium klorida (NaCl).

Air hujan asam: Air hujan asam terbentuk ketika gas-gas seperti sulfur dioksida (SO2) dan nitrogen oksida (NOx) bereaksi dengan air di atmosfer untuk membentuk asam sulfat (H2SO4) dan asam nitrat (HNO3). Kedua asam ini dapat menghasilkan ion H+ dan dianggap sebagai asam menurut teori Arrhenius.

Cairan lambung: Cairan lambung manusia mengandung asam klorida (HCl) yang diproduksi oleh sel-sel dalam lambung. HCl dalam cairan lambung dapat menghasilkan ion H+ dan dianggap sebagai asam menurut teori Arrhenius.

Demikianlah informasi mengenai Pengertian Asam Basa Menurut Arrhenius Adalah?. Semoga informasi ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Sekian dan terima kasih. Salam berbagi teman-teman.

Pengertian Asam Basa Menurut Arrhenius Adalah? Rating: 4.5 Diposkan Oleh: admin