Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!
Menu

4 Komponen Penyusun Protoplasma & Fungsi Komponen Penyusunnya

Komponen Penyusun Protoplasma & Fungsi Komponen Penyusunnya – Tubuh membutuhkan zat makanan yang berfungsi untuk sumber energi pembangun tubuh, serta pelindung dan pertahanan tubuh. Dengan adanya makanan ini, maka komponen penyusun protoplasma dapat berfungsi.

Sebab fungsi dari komponen penyusun protoplasma itu sendiri berproses dalam pertumbuhan, perkembangan dan penggantian sel-sel tubuh yang rusak.

Olehnya itu kenapa makanan disebut-sebut berfungsi sebagai pembangun tubuh adalah protein dan beberapa mineral lainnya.

Sel merupakan suatu ruangan kecil yang bibatasi oleh membran, yang didalamnya terdapat cairan (protoplasma). Protoplasma terdiri dari plasma sel (sitoplasma) dan inti sel (nukleus). Di dalam inti sel terdapat plasma inti atau nukleoplasma.

Protoplasma mudah berubah dari sel ke sel ke gel atau dari gel ke sel karena Kadar air dalam protoplasma mempengaruhi kepekatan protoplasma.

Menurut ilmuwan Johanes Purkinje bahwa isi sel adalah protoplasma. Protoplasma merupakan bahan penting pada sel yang melangsungkan kehidupan.

Selain itu, menurut Max schultze (1825—1874) menyatakan bahwa protoplasma merupakan dasar fisik kehidupan dan sel merupakan unit fungsional dari kehidupan.

Hal itu sejalan dengan fungsi protoplasma yang merupakan medium cair yang terdiri dari koloid aktif, dengan fungsi sebagia tempat berlangsungnya macam-macam rekasi.

Secara kimiawi, komponen penyusun protoplasma kebanyak terdiri dari air. Kandungan protoplasma tersuspensi macam-macam zat dengan jumlah sekitar 30 persen dari seluruh massa.

Baca Juga  Pengertian, Manfaat dan Cabang-Cabang Biologi

Apabila dianalisis secara kasar terhadap zat yang tersuspensi itu, menampilkan bahwa terdapt 60 persen tersebut terdiri dari protein, sedangkan untuk sisanya komponen penyusun protoplasma adalah karbohidrat, lemak dan bahan organik misalnya saja garam, mineral) serta terdapat bahan-bahan lainnya.

4 Komponen Penyusun Protoplasma & Fungsi Komponen Penyusunnya
4 Komponen Penyusun Protoplasma & Fungsi Komponen Penyusunnya (Artikelsiana.com)

Tidak hanya organela sebagia bahan hidup, dalam protoplasma ternyata terdapat bahan tidak hidup yang biasa ditemukan dalam bahan-bahan dengna sifat sementara. Contoh dari hal ini misalnya saja pada tetes lemak dan juga tetes glukosa.

Sedangkan melihat secara fisi, ternyata protoplasma memiliki viskositas yang beragam berdasarkan dari ukurannya serta densitas (kepadatan) partikel yang terdapat di dalamnya.

Diketahui bahwa viskositas protoplasma pada bagian sel dapat beragam dari bagian yang lain. Membuktikan hal ini dapat meninjau dari sel ameba.

Untuk bagian luar sitoplasma ameba (ektoplasma) memiliki viskositas yang lebih tinggi dibandingkan dengan bagian dalam (endoplasma). Yang terjadi dari proses ini adalah ameba bisa bergerak dengan memakai kaki semu atau disebut dengan pseudopodia.

4 Komponen Penyusun Protoplasma & Fungsi Komponen Penyusunnya

Diketahui bahwa komponen utama penyusun dari protoplasma (sel) ialah air maka untuk sifat-sifat dari protoplasma tersebut tidak jauh dari sifat-sifat air, baik itu secara fisik maupun juga dalam kimiawi.

Komponen Penyusun Protoplasma

Protoplasma merupakan suatu konten hidup sel. Protoplasma terususun dari dari asam nukleat, protein, lipid, dan karbohidrat. Susunan itu disebut dengan biomolekul. Protoplasma mempunyai garam anorganik dan molekul air dengan dikelilingi oleh membran sel.

Baca Juga  Pengertian Jenis Bakteri Autotrof & Bakteri Heterotrof

Ini terjadi karena prokariota mempunyai nukleus yang sama dengan organel sitoplasma lainnya yang berada pada membran sel yang disebut sitoplasma prokariotik. Pada prokariota khususnya bakteri Gram-negatif, protoplasma tedapat juga di periplasma antara membran sitoplasma dan membran luar.

Pada eukariota, protoplasma terdiri 2 bagian yaitu sitoplasma dan nukleoplasma yaitu inti sel. Sitoplasma adalah substansi mirip sel sel eukariotik yang tersusun atas sitosol, vesikel, sitoskeleton, inklusi dan organel kecuali nukleus.

Maka dari itu sitoplasma sel eukariotik merupakan bagian dari sel antara membran sel dan selubung inti yang berada dalam sulubung nukleus disebut dengan nukleoplasma. Nukleoplasma adalah protoplasma nukleus.

Sitoplasma yang terdapat dalam eukariota dan bahkan prokariota ialah tempat fungsi untuk memprbanyak sel dalam artian tempat pertumbuhan dan proses metabolisme dilakukan.

Dalam sel eukariotik, sitoplasma mengandung organel seluler. Organel ini melakukan fungsi khusus. Protoplasma terdapat 2 bentuk yaitu ada yang keadaan sol misalnya cairan atau keadaan gel seperti jeli.

Komponen organik Penyusun Protoplasma yang terdapat pada protoplasma sebagai berikut.

  1. Protein memiliki fungsi dan peran sebagai penyusun membran sel dengan bergabung bersama lemak membentuk senyawa lipoprotein, sebagai komponen untuk membentuk enzim.
  2. Lemak (lipid), memiliki fungsi dan peran sebagai pembentuk membran sel bersama protein, mengatur sirkulasi lemak yang lain, dan sumber cadangan energi bagi sel.
  3. Karbohidrat memiliki fungsi dan peran sebagai  sumber energi utama bagi sel.
  4. Asam nukleat, memiliki fungsi dan peran untuk sebagai faktor genetika, koenzim, pembawa energi, dan pengatur biosintesis protein.
Baca Juga  Arti Autotomi Adalah & Contoh Hewan Autotomi

Selain itu ada yang menyebutkan bahwa komponen penyusun protoplasma secara anorganik terdiri dari gas oksigen, karbon dioksida, air, garam-garam mineral, nitrogen, dan amonia. 

Sedangkan komponen penyusun protoplasma secara organik adalah karbohidrat, lipida, protein, dan beberapa komponen-komponen spesifik seperti hormon, vitamin, dan enzim. Pada sel hewan dan tumbuhan, protoplasma mengandung sekitar 10-20% protein, 1% karbohidrat, 2-3% lipida, 75-85% air, dan 1% zat-zat anorganik lainnya. Selengkapnya dapat melihat tabel dibawah ini: 

No.  Unsur Protoplasma Tubuh Manusia
1.  Oksigen  76,0 65,0
2.  Sulfur (S) 0,2 0,35
3.  Hidrogen 10,0  10,0 
4.  Kalium 0,3 2,0
5. Magnesium (Mg) 0,02 0,05
6. Karbon (C) 10,5 18,00
7.  Phosphor (P) 0,3 1,1
8. Ferrum (Fe) 0,01 0,004
9.  Natrium (Na)  0,05 0,15
10.  Chlor (Cl) 0,1 0,25
11.  Calcium (Ca) 0,02 0,15
12.  Nitrogen  2,5 0,3

 

Demikianlah informasi mengenai 4 Komponen Penyusun Protoplasma & Fungsi Komponen Penyusunnya. Semoga informasi ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Sekian dan terima kasih. Salam Berbagi Teman-Teman. 

0 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 5 (0 votes, average: 0.00 out of 5)
You need to be a registered member to rate this.
Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *