Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!
Menu

Apa Yang Dimaksud Dengan Gaya? Berikut Pengertian dan Penjelasannya

Apa Yang Dimaksud Dengan Gaya – Apasih itu Gaya? Pengertian Gaya adalah dorongan/tarikan yang diberikan pada suatu benda. 

Perlu diketahui bersama bahwa untuk adanya gaya, maka diperlukan adanya tenaga.

Gaya dan tenaga memiliki arti yang tidak sama, akan tetapi perlu ditekankan bahwa keduanya saling berhubungan. Sebab Gaya tidak dapat dilihat, walaupun demikian tetapi pengaruh gaya dapat dirasakan.

Tarikan dan dorongan yang dipakai untuk memerlukan tenaga. Gaya ada yang kuat dan ada juga yang lemah. Sebab semakin besar gaya dilakukan, maka hal yang terjadi ialah semakin besar juga tenaga yang diperlukan.

Dalam mengukur gaya, dapat dilakukan dengan alat ukur gaya yang dikenal dinamometer

Itulah alat ukur gaya, sedangkan untuk satuan gaya disebut dalam Newton (N). Gaya dapat memengaruhi gerak dan bentuk benda.

Bentuk benda adalah gambaran wujud suatu benda. Dengan gaya, benda  yang sebelumnya diam dengan gaya itu benda dapat bergerak, gerak itu dapat lebih cepat dan dapat juga lebih lambat. Sehingga gaya menyebabkan perubahan gerak benda.

Selain perubahan gerak, dengan gaya dapat membuat perubahan bentuk, contoh untuk memahami hal ini ialah plastisin yang ditekan akan berubah bentuk.

Sehingga pada kesimpulan untuk pembahasan diatas, adalah dimana gaya dapat merubah gerak dan bentuk dari benda itu. 

Apa Yang Dimaksud Dengan Gaya? Berikut Pengertian dan Penjelasannya
Apa Yang Dimaksud Dengan Gaya? Berikut Pengertian dan Penjelasannya

Penyebab mobil dapat berjalan atau dapat berhenti?… Pertanyaan ini unik dan biasa terjadi dalam kehidupan setiap orang. Pernahkah seseorang memikirkan dan bertanya akan hal ini.

Mobil berjalan sebab gaya dorong mesin dan berhenti dikarenakan dari adanya gaya rem.

Gaya misalnya disebut dengan  gaya kontak ialah gaya bekerja pada benda melalui kontak (sentuh) langsung antara benda.

Baca Juga  Pengertian Konduksi, Konveksi, Radiasi

Dengan gaya, benda dapat berubah bentuk, berubah panjang atau volume, berubah posisi, berubah kecepatan, dan juga berubah arah.

Besar kecilnya atau disebut juga kuat lemahnya dari gaya yang harus di keluarkan untuk kegiatan tertentu, ternyata tergantung pada jenis kegiatannya.

Untuk simbol dari gaya dapat dituliskan dengan huruf F singkatan dari Force. Diketahui jika satuan gaya dalam satuan Internasional (SI) adalah Newton (N).

Hal itu merupakan penghormatan bagi seorang ilmuwan Fisika Inggris bernama Sir Isaac Newton (1642-1727).

Pengertian Gaya: Apa itu Gaya?

Apa Yang Dimaksud Dengan Gaya? Berikut Pengertian dan Penjelasannya
Pengertian Gaya

Yang dimaksud dengan pengertian gaya adalah suatu tarikan atau suatu dorongan yang dikerahkan benda terhadap benda lain. Pengaruh gaya pada benda antara lain sebagai berikut:

  1. Menyebabkan perubahan kecepatan gerak benda.
  2. Menyebabkan benda diam menjadi bergerak dan sebaliknya.
  3. Mengubah arah gerak benda.
  4. Mengubah bentuk suatu benda.

Jenis-jenis gaya dapat muncul disebabkan adanya kerja otot, gravitasi bumi, kelistrikan, atau kemagnetan. Sebuah gaya selalu dikerjakan oleh satu benda kepada benda lain.

Gaya terjadi pada dua buah benda yang bersentuhan secara langsung. Kondisi ini merupakan yang dimaksud dengan gaya sentuh atau disebut juga dengan gaya kontak.

Jika ada yang disentuh, ada juga gaya yang bekerja pada benda dengan tidak bersentuhan secara langsung.

Untuk jenis gaya ini disebut dengan gaya kerja dengan jarak antara atau gaya aksi jarak jauh. Satu contoh dari gaya jenis ini merupakan gaya tarik bumi atau gaya gravitasi bumi.

Dalam kehidupan sehari-hari, jenis gaya demikian disebut gaya berat benda atau berat benda.

Berat menyebabkan setiap benda dapat jatuh ke bumi. Contoh lainnya adalah gaya listrik dan gaya magnet.

Di dalam ilmu fisika atau dalam mata pelajaran IPA, gaya atau kakas adalah apapun yang dapat menyebabkan sebuah benda bermassa mengalami percepatan.

Baca Juga  Cara Menghitung Jangka Sorong dengan Mudah

Gaya mempunyai besar dan arah. Hal itu sehingga membuat besaran vektor. Untuk itu, dalam satuan SI yang dipakai untuk mengukur gaya adalah Newton yang dilambangkan dengan huruf N. 

Menurut Hukum kedua dari Newton, sebuah benda dengan massa konstan akan dipercepat sebanding dengan gaya netto yang bekerja padanya dan berbanding terbalik dengan massanya.

Penjelasan lain yang serupa ialah, gaya netto yang bekerja pada benda tertentu adalah sebanding dengan laju perubahan momentum yang dialaminya.

Gaya bukanlah sesuatu yang pokok dalam ilmu fisika atau IPA, walaupun terdapat kecenderungan untuk mengenalkan ilmu fisika melalui konsep ini. Yang lebih pokok ialah momentum, energi dan tekanan.

Pada dasarnya, tak seorang pun dapat mengukur gaya secara langsung. Akan tetapi, ketika sesuatu mengatakan seseorang mengukur gaya,

Sedikit berpikir akan dapat membuat seseorang untuk menyadari bahwa apa yang diukur sebenarnya ialah tekanan (atau mungkin kemiringannya).

“Gaya” yang rasakan saat meraba kulit anda, contohnya ialah sel syaraf tekanan yang mendapat perubahan tekanan.

Ukuran neraca pegas mengukur ketegangan pegas, yang sebenarnya adalah tekanannya, dll.

Dalam bahasa sehari-hari gaya dikaitkan dengan dorongan atau tarikan, mungkin dikerahkan oleh otot-otot. 

Hukum-Hukum Gaya

Diketahui pada sekitaran tahun 1687, seorang ilmuwan fisika yang berkebangsaan Inggris bernama Sir Isaac Newton menemukan hubungan antara gaya dan gerak.

Dari hasil pengamatan dan eksperimennya, ilmuwan ini merumuskan 3 hukum tentang gaya dan gerak yang dikenal dengan Hukum I Newton, Hukum II Newton, dan Hukum III Newton.

Untuk dapat dengan mudah dalam memahami 3 jenis hukum Newton tentang gerak dapat melihat penjelasan dibawah ini: 

1. Hukum 1 Newton

Hukum pertama Newton tentang gerak menyatakan bahwa “sebuah benda yang bergerak dengan kecepatan tetap akan terus bergerak dengan kecepatan tersebut kecuali ada gaya resultan bekerja pada benda itu. Jika sebuah benda dalam keadaan diam, benda tersebut tetap diam kecuali ada gaya resultan yang bekerja pada benda itu”.

Hukum I Newton juga menggambarkan sifat benda yang selalu mempertahankan keadaan diam atau keadaan bergeraknya yang dinamakan inersia atau kelembaman. Oleh karena itu, Hukum I Newton dikenal juga dengan sebutan Hukum Kelembaman.

Baca Juga  Bunyi Hukum Newton (1, 2, 3 ), Rumus & Contoh di Kehidupan Sehari-hari

Adapun kedua contoh ini adalah yang terdorong ke depan ketika bus tiba-tiba direm atau terdorong ke belakang ketika bus bergerak maju secara mendadak.

∑F = 0

2. Hukum 2 Newton

Newton merumuskan Hukum II Newton sebagai berikut: “Percepatan yang dihasilkan oleh resultan gaya yang bekerja pada suatu benda berbanding lurus dengan resultan gaya dan berbanding terbalik massa benda”.

Keterangan:

  • F = resultan gaya (Newton).
  • m = massa benda (kg).
  • a = percepatan benda (Newton/kg).

3. Hukum 3 Newton

Hukum 3 Newton menyatakan bahwa “Jika kamu memberikan gaya pada suatu benda (gaya aksi), kamu akan mendapatkan gaya yang sama besar, tetapi arahnya berlawanan (gaya reaksi) dengan gaya yang kamu berikan”.

F aksi = – F reaksi

Gaya aksi dan reaksi tersebut memiliki besar yang sama,tetapi berlawanan arah dan bekerja pada dua benda yang berbeda.

Adapun kedua contoh dari hal ini adalah penyelam dapat berenang di dalam laut karena kaki dan tangan penyelam mendorong air ke belakang (gaya aksi) sehingga badan penyelam terdorong ke depan sebagai gaya reaksi.

Demikianlah informasi Apa Yang Dimaksud Dengan Gaya?. Semoga informasi ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Sekian dan terima kasih. Salam berbagi teman-teman.

0 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 5 (0 votes, average: 0.00 out of 5)
You need to be a registered member to rate this.
Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *